10 Pertanyaan untuk Ditanyakan pada Diri Anda Ketika Rasio Konversi Anda Di Bawah Rata-Rata

Jun 18, 2020

Jangan menunggu sampai terlambat. Periksa dan pertahankan tingkat konversi Anda sesering mungkin, seperti halnya mobil Anda. Gambar melalui Shutterstock.

Kecerobohan utama yang sering saya lihat dengan tingkat konversi adalah bahwa bisnis tampaknya hanya mengatasinya ketika alarm dipicu.

Tingkat konversi memerlukan pemeliharaan berkelanjutan dan harus menjadi titik fokus reguler dalam upaya optimasi dan pemasaran Anda. Seperti mesin kendaraan, mereka harus diperiksa dan dirawat secara teratur.

Ketika tingkat konversi tidak seperti yang Anda harapkan, itu tidak biasa bagi pemasar dan pemilik bisnis untuk mulai membuat tweak otomatis ke elemen halaman, berharap untuk meningkatkan konversi melalui pengujian A / B. Meskipun mungkin ada beberapa manfaat untuk mengubah ukuran tombol dan menyesuaikan judul halaman utama dan CTA, ada banyak hal yang lebih baik untuk optimasi konversi.

Anda harus mengambil pendekatan ilmiah yang mencakup data kualitatif dan kuantitatif, daripada strategi à la carte untuk menyatukan apa yang menurut Anda paling efektif.

Sebelum membuat perubahan apa pun pada halaman arahan Anda, tanyakan pada diri sendiri 10 pertanyaan penting ini:

1. Apakah ada pemirsa / pasar yang cocok untuk produk?

Menganalisis pasar untuk produk Anda adalah sesuatu yang Anda lakukan pada tahap awal pengembangan produk sebelum diluncurkan. Ini adalah bagian dari mengumpulkan penelitian awal tentang audiens Anda dan apa yang mereka inginkan atau butuhkan. Ketika Anda mengalami masalah konversi, Anda mungkin ingin mengunjungi ini kembali.

Gunakan alat kata kunci, dan platform seperti Google Trends untuk menemukan volume minat pada produk tertentu Anda. Jika lalu lintas menunjukkan minat yang stabil atau terus meningkat, maka seberapa baik produk dalam bentuk saat ini sejajar dengan kebutuhan orang yang mencarinya?

Kunjungi kembali riset audiens Anda dan tinjau kebutuhan dan masalah pelanggan Anda. Pastikan produk Anda memenuhi kebutuhan tersebut dan memberikan solusi. Kemudian lihat bagaimana Anda memposisikan produk untuk memastikan pelanggan dapat melihat nilainya.

2. Seberapa akurat strategi penargetan audiens Anda?

Tidak ada yang menyebalkan ketika menyaksikan ratusan orang mengunjungi produk atau halaman arahan Anda, hanya dibiarkan dengan gerobak kosong dan tanpa opt-in.

Tidak mudah untuk mengetahui apa yang menghambat mereka, tetapi salah satu pertanyaan pertama yang harus Anda tanyakan adalah apakah Anda menargetkan orang yang tepat.

Anda mungkin memiliki produk hebat untuk pasar, tetapi jika Anda mempresentasikannya kepada audiens yang salah maka Anda tidak akan pernah menghasilkan minat yang signifikan. Ini berlaku untuk merek-merek besar yang sudah mapan seperti halnya startup baru.

3. Sudahkah kepercayaan dibangun?

Meminta orang untuk menyerahkan informasi pribadi dan keuangan di web membutuhkan lompatan besar untuk meyakinan. Anda perlu membangun kepercayaan sebelum meminta mereka untuk menambahkan produk ke kereta mereka dan menyelesaikan proses checkout atau bahkan memberi Anda alamat email mereka.

Satu studi dari Taylor Nelson Sofres menunjukkan bahwa konsumen mungkin mengakhiri sebanyak 70% pembelian online karena kurangnya kepercayaan. Orang-orang mungkin benar-benar menginginkan apa yang Anda jual, tetapi jika mereka tidak mempercayai Anda, maka mereka tidak akan pernah berkonversi.

Ada beberapa cara untuk membangun dan menumbuhkan kepercayaan, yang meliputi:

  • Testimoni dan ulasan dari pelanggan nyata (yang konsumen anggap lebih dapat dipercaya daripada iklan merek)
  • Kontak perusahaan dan informasi lokasiSegel perwalian
  • Logo pelanggan dari merek yang dapat dikenali
  • Afiliasi
  • Penghargaan dan pengakuan

Kesaksian, pengakuan yang terkenal dan afiliasi merek membantu membangun kepercayaan di antara calon pelanggan. Gambar melalui ContentMarketer.io.

4. Apakah pelanggan memahami manfaat dan nilainya?

Untuk pelanggan, semuanya menjadi bernilai, yang merupakan dasar dari posisi penjualan unik Anda (USP.) Anda tidak bisa begitu saja meyakinkan seseorang untuk membeli sesuatu melalui trik konversi seperti tombol besar dan grafik yang tajam. Jika mereka tidak memahami nilai produk atau bagaimana itu bisa menguntungkan mereka, maka mereka tidak punya alasan untuk membeli.

Anda harus mengkomunikasikan nilai produk Anda secara akurat dan ringkas, merinci apa yang Anda jual ke tingkat paling dasar sehingga pelanggan Anda melihat manfaatnya, bukan hanya fitur.

Laman landas ini memberikan proposisi nilai yang besar di depan, memadukan pernyataan manfaat berdampak tinggi yang membantu menempatkan nilai dengan audiens.

5. Seperti apa pengalaman pembelian sebenarnya?

Penting untuk memahami perjalanan yang harus diikuti oleh pelanggan Anda untuk mencapai titik di mana mereka ingin mengonversi. Meskipun halaman arahan atau situs ecommerce Anda mungkin terlihat bersih, langkah selanjutnya menuju konversi dapat membuat semuanya hancur.

Memberikan pengalaman pengguna terkemuka di semua perangkat sangat penting, yang mencakup meminimalkan jumlah klik yang diperlukan untuk menyelesaikan transaksi.Navigasi situs yang rumit dan proses checkout adalah salah satu penyebab utama ditinggalkannya keranjang. Uji jalur konversi Anda secara internal, dan pertimbangkan untuk mencoba layanan seperti UserTesting.com untuk mendapatkan umpan balik konsumen yang tidak biasa pada UX Anda.

6. Di mana kebocoran di corong?

Mencari tahu di mana orang keluar dari situs anda bisa menjadi indikator yang baik mengapa orang pergi. setidaknya, itu dapat membantu Anda mempersempit di mana memulai penyelidikan Anda. Bekerja mundur dari titik keluar dapat mengungkap titik pergeseran yang Anda bahkan tidak tahu ada.

Buka analitik Anda dan pantau arus pengunjung. Perhatikan dengan cermat ke mana lalu lintas masuk, jumlah langkah yang harus diambil pengguna saat bernavigasi dari halaman ke halaman, dan lacak titik di mana mereka biasanya keluar.

Bagan perjalanan Anda sendiri melalui situs web Anda sambil memeriksa elemen di halaman dan pengalaman pengguna. Pastikan untuk membandingkan perilaku pengunjung dengan visualisasi saluran Anda untuk menentukan kapan kebocoran sebenarnya adalah kebocoran.

7. Apa titik gesekan terbesar?

Gesekan dalam corong penjualan Anda dapat didefinisikan sebagai segala sesuatu yang menghalangi konversi, baik dengan memperlambatnya atau menghentikannya sepenuhnya. Beberapa titik gesekan mungkin termasuk:

  • Waktu muat yang lambat
  • Terlalu banyak kolom formulir
  • Terlalu banyak klik untuk menyelesaikan tindakan
  • Informasi tersembunyi atau hilang (seperti menahan pengiriman atau informasi kontak)
  • Masalah penyalinan dan keterbacaan yang ditulis dengan buruk
  • Kata-kata berhenti
  • Desain Garish

Anda dapat mengurangi pegeseran di situs Anda sendiri dengan mengambil langkah-langkah kecil dan mengujinya untuk melihat bagaimana mereka mengubah konversi Anda. tarif. Ajukan sesedikit mungkin pertanyaan, hindari pelanggan yang kewalahan dengan terlalu banyak pilihan, rancanglah desain yang bersih dan menyenangkan dan pekerjakan seorang penulis naskah profesional untuk membuat koneksi yang lebih kuat melalui kata-kata.

Salah satu contoh perbaikan paling sederhana melalui penghapusan gesekan datang dari Expedia.

Satu perubahan yang tampaknya tidak signifikan dapat memiliki dampak dramatis pada konversi. Sumber gambar.

Dengan menghapus bidang "nama perusahaan" - hanya satu bidang pada formulir pengiriman - Expedia memudahkan orang untuk mengisi formulir. Pengurangan geseran menyebabkan peningkatan laba $ 12 juta.

Mengingat ukuran Expedia dan volume lalu lintas yang mereka lihat, Anda bisa berharap melihat tumpangan seperti ini melalui pengujian A / B. Perubahan tidak selalu tentang hasil dramatis seperti itu, tetapi Anda tidak akan pernah tahu potensinya kecuali Anda mulai menguji untuk menghapus titik-titik gesekan di corong Anda.

8. Bagaimana perasaan pelanggan saya tentang prosesnya?

Ketika Anda memiliki keprihatinan tentang tingkat konversi Anda, seringkali tempat terbaik untuk mencari wawasan adalah konsumen.

Gunakan alat umpan balikseperti survei konsumen untuk menjangkau pelanggan saat ini, serta mereka yang meninggalkan keranjang di tengah-tengah pengalaman berbelanja. Minta mereka untuk memberikan informasi tentang mengapa mereka melakukan pembelian, mengapa mereka memilih untuk tidak, kesulitan yang mereka alami saat di situs Anda, umpan balik tentang desain, dll. Pendekatan ini tidak hanya memberikan wawasan berkualitas tentang apa yang mungkin menjadi penyebab konversi yang buruk, tetapi juga menunjukkan kepada pelanggan (dan pelanggan potensial) bahwa Anda berusaha meningkatkan situs Anda berdasarkan umpan balik mereka.

9. Apa yang dikatakan data?

Kapan pun memungkinkan, Anda ingin membuat perubahan berdasarkan pada data yang telah Anda kumpulkan. Jangan hanya fokus pada metrik konversi situs web Anda; menganalisis data dari iklan sosial dan wawasan Anda, arus pengunjung, rasio pentalan, waktu yang dihabiskan untuk halaman dan banyak lagi. Biarkan data mengendalikan tindakan Anda; jika tidak, Anda hanya menembakkan kegelapan ke dalam kegelapan dan berharap untuk mencapai target Anda.

Apakah kita berbicara tentang ROI untuk pemasaran konten atau meningkatkan penjualan ecommerce, data selalu penting. Saat Anda melakukan perubahan, ukur data baru dan pantau perubahan itu terhadap yang asli. Ini satu-satunya cara untuk mengetahui apakah Anda menuju ke arah yang benar.

10. Bagaimana pesaing saya menjual ini?

Meskipun saya selalu memperingatkan orang-orang untuk tidak mengikuti pesaing mereka, Anda harus tetap waspada dengan apa yang mereka lakukan untuk meningkatkan wawasan kompetitif yang diperoleh dari riset pasar mereka.

Jika konversi Anda menurun drastis untuk produk atau layanan tertentu, lihat kompetisi. Bagaimana mereka memposisikan produk mereka? Apa yang mereka lakukan secara berbeda untuk mengaitkan dan melibatkan audiens target? Buat perbandingan dan lihat bagaimana mereka menyelaraskan dengan wawasan yang telah Anda dapatkan dari data Anda untuk menentukan elemen mana yang harus Anda uji dan tingkatkan.

Kepada Anda untuk pertanyaan.

Sekarang saatnya untuk melihat corong dan mulai mengajukan pertanyaan sulit:

  • Apakah Anda perlu memverifikasi ulang kesesuaian produk / pasar?
  • Seberapa akurat penargetan audiens Anda?
  • Apakah audiens Anda mempercayai Anda?
  • Apakah pelanggan Anda memahami manfaat dan nilai?
  • Seperti apa pengalaman pembelian bagi pelanggan?
  • Di mana kebocoran di corong?
  • Apakah ada titik pergeseran utama yang membunuh konversi? Umpan balik apa yang dapat pelanggan tawarkan tentang prosesnya?
  • Apa yang dikatakan data Anda tentang proses konversi?
  • Apa yang dilakukan pesaing Anda dengan benar?

Ingatlah untuk memperhatikan angka-angka dan membuat perubahan Anda berdasarkan data - bukan asumsi.

Great! You've successfully subscribed.
Great! Next, complete checkout for full access.
Welcome back! You've successfully signed in.
Success! Your account is fully activated, you now have access to all content.